Korea Selatan desak Apple patuhi UU Telekomunikasi terbaru

  • Whatsapp
banner 468x60

Jakarta (ANTARA) – Korea Selatan mendesak Apple untuk mematuhi Undang-Undang Bisnis Telekomunikasi terbaru dan mungkin akan mengadakan penyelidikan untuk mereka.

Bacaan Lainnya

banner 300250

Korea Selatan mengubah Undang-Undang Bisnis Telekomunikasi pada Agustus lalu untuk membatasi dominasi raksasa teknologi seperti Apple dan Google. Kedua perusahaan itu mengenakan biaya komisi untuk pembelian di dalam aplikasi.

Aturan tersebut berlaku efektif pada September, Apple menyatakan kepada pemerintah Korea Selatan mereka sudah mematuhi dan tidak perlu lagi mengubah kebijakan untuk toko aplikasi, kata pejabat Korea Communications Commission kepada Reuters, dikutip Minggu.

“Ini bertentangan dengan tujuan amandemen undang-undang,” kata sang narasumber yang dirahasiakan.

KCC akan meminta unit Apple di Korea Selatan untuk memberikan kebijakan baru terkait pembayaran. Jika Apple gagal mematuhi aturan, KCC akan mengambil langkah lanjutan seperti investigasi sebelum akhirnya mengenakan denda atau penalti.

Apple tidak berkomentar untuk isu ini.

Google sudah menyatakan kepada KCC akan mematuhi undang-undang, termasuk soal pembayaran pihak ketiga. Google, menurut KCC, akan bertemu dengan regulator.

Google juga tidak berkomentar untuk masalah ini.

Baca juga: Apple – Google diminta patuhi regulasi sistem pembayaran baru Korsel

Baca juga: Apple tolak pulihkan Fortnite di Korea Selatan

Baca juga: Korea Selatan loloskan RUU untuk batasi pembayaran di Google dan Apple

Penerjemah: Natisha Andarningtyas
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Source link

banner 300x250

Pos terkait

banner 468x60

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *